Terdapat ralat dalam alat ini

Sabtu, 12 Disember 2009

Kedai mamak punya cerita...

Hari ini hari Sabtu. Seperti yang semua sedia maklum, hari Sabtu adalah hari cuti bagi kakitangan kerajaan. Jangan kata tak faham maksud 'kakitangan' yea..ada yang kena tangan nanti. Nak dijadikan cerita, hari ini aku telah mengikut adikku bersama seorang rakannya pergi meronda-ronda melepaskan tension. Ronda punya ronda, hari pun petang. Tiba masa pulang. Abis, tak kan nak meronda sampai malam buta tak reti nak balik?Tak reti Maghrib ke?Heh...Kekadang terbabas gak meronda sampai Maghrib..Duniawi betul. Memandangkan perut pun dah lapar, maka kami mengambil keputusan untuk singgah di sebuah restoran mamak yang agak terkenal kat tempat aku ni. Terkenal pun sebab restoran tu bukak sampai dinihari(peh..bahasa sastera aku nih..tak faham...sila cari Kamus Dewan edisi berapa pun tak apa..heh..)

Sebaik mendapat tempat duduk yang dihajati, maka kami pun membuat pesanan kegemaran dan kesukaan mengikut selera anak tekak masing-masing. Tiba giliran aku untuk membuat pesanan, aku pun memesan roti telur dengan air suam jer...air suam pun bayar tau!bukan free.Lagi pun bagus minum air suam ni untuk kesihatan,tak lah asyik minum air yang manis je kan...maka sementara menunggu pesanan tiba, kami pun berbual lah serba sedikit buat menghabiskan waktu menunggu. Seperti biasa, pesanan air akan tiba dulu...adik aku dan kawannya yang membuat pesanan air berperisa telah mendapat pesanan masing-masing..tapi pesanan air suam aku masih belum sampai. Agak pelik jugak sebab rasanya pesanan air suam aku paling mudah dan cepat. Aku membuat pesanan sekali lagi pada si penghantar air tersebut dan dia menerima pesanan sambil berlalu pergi.(Ceh..macam lirik lagu lak)Tak lama kemudian pesanan makanan kami pun sampai..aku yang memang dah lapar ni tak kuasa nak tunggu air sampai terus je makan roti telur yang dipesan tu sambil mata sesekali melilau kot ada si 'ane' tu menghantar pesanan air suam aku tu.

Nak dijadikan cerita setelah merasa kuah roti telur yang agak pedas, aku menggamit seorang lagi mapelai untuk meminta air suam buat kali ketiga. Seperti tadi pesanan ku tetap diambil dengan penuh dedikasi. Aku pun beranggapan kebiasaannya kalau sesuatu perkara diminta sampai 3 kali...mesti terlaksana jugak akhirnya. Aku pun meneruskan suapan sambil menghirup minuman yang dipesan adikku akibat kepedasan kuah roti telur tadi. Akhirnya, sampai licin roti telur...dan sampai buat bayaran, pesanan air suamnya tak kunjung tiba. Aku pun menjadi pelik dan hairan dengan perangai kedai mamak ni..mungkin tak semua lah kot..agaknya diorang malas nak ambil pesanan air suam sebab tak mendatangkan untung kat depa agaknya...walhal bukan free segelas tu..charge gak 20 sen. Lagi teruk ada yang charge 50 sen..wei.aku bayor ah air tu...nasib baik ada air adik aku tadi..leh gak buat hilang kepedasan..lepas ni kot nak pergi makan kedai mamak, setakat nak pesan air suam..baik aku bawak air mineral sendiri...nak harap kan depa ni...harus tercekik dulu baru dok berkejar hantar air suam agaknya..memang dasar mapelai betul ah..

Tiada ulasan: