Terdapat ralat dalam alat ini

Selasa, 10 November 2009

'Temujanji buta ku'

Kisahnya berlaku lebih kurang 8 tahun yang lalu. Ketika tu aku masih bekerja di KLIA. Aku duduk menyewa bersama beberapa rakan di sebuah rumah sewa di Nilai.Kebanyakan teman serumah telah mempunyai pakwe masing-masing. Seringkali lah mereka ini keluar dating dengan pakwe mereka ni.Memandangkan pada waktu itu aku masih berstatus single...maka adalah seorang member serumah berhajat nak memperkenalkan aku dengan sahabat kepada pakwenya. Aku pun pada waktu tu hatinya masih kosong ya pak ya...jadi,ngak jadi masalah kok mau dikenalin ya pak ya...maka aku pun dengan rela hati memberi kebenaran kepada kawan serumah tu untuk memberi nombor telefon ku kepada bapak yang nak berkenalan dengan aku tadi. Ntah ye ntah tak dia nak berkenalan dengan aku..mesti kawan aku dengan pakwe dia jek apa ntah sampai bapak tu nak berkenalan dengan aku.

Maka selepas sahaja nombor telefon diperolehi, aku pun menerima lah sms demi sms dari 'kawan' ni tadi. Bersms lah kami untuk tempoh 2 bulan sebelum pertemuan face to face diatur. Punya lah gila bersms sampai bil telefon memasing meningkat lah sepanjang bulan tu. Masalahnya bila 'member' ni nak telefon aku mesti tak nak angkat. Aku suka kalau bersms je...heh.Maka pertemuan kami pun diaturlah. 'Mamat' tu ajak aku keluar dinner sebagai pertemuan pertama. Aku pun meletakkan syarat, boleh keluar dinner, tapi aku akan bawak seorang teman perempuan sebagai escort...heh..dan permintaan ku dipersetujui.

Malam pertemuan tu, aku pun menunggu dengan penuh debaran di dada, cewah!.Seperti terngiang-ngiang lagu haiza di telinga ku sambil menahan debaran di dada..dag dig dug...di dalam dada...jantung berdebar aduh indahnya amboi...heh..heh..dangdut betul.Seperti dijanjikan mamat ni datang la bersama satria merahnya di depan rumah sewaku. Aku pun dengan langkah ala-ala ayu sambil diiringi 'dayang' upahanku melangkah yakin menuju ke satria merah itu. Sebaik cermin tingkap diturunkan terjenggul wajah bercap dan bercermin mata hitam mempelawa kami masuk. Aje giler memalam buta pakai cermin mata hitam?dengan cap lak tu....tapi yang pasti dia tak buta lah kan..kot tak mana hala ntah kereta yang dia pandu tu. Maka kami pun menuju ke kedai makan berhampiran rumah sewaan ku sahaja.Tak kuasa ah nak pergi jejauh memalam hari macam tu...nanti entah pukul berapa baru nak sampai rumah.Dah lah esok harinya aku kena kerja pagi.

Tiba di kedai makan, seperti biasa order minum dan makan lah kan.Sementara tunggu order siap,kitorang pun berbual lah serba sedikit.Yang kawan meneman aku tadi ni..bukan main bagus lagi,bagi line kat kitorang borak.Dia dok diam jer sambil belek-belek handset.Bila makanan tiba,dia makan jer tanpa angkat muka...bagus kawan aku nih...heh.Macam halimunan lak dia kat situ.Dah bercerita lebih kurang, dan perut pun dah agak kenyang,tiba lah masa nak beransur.Yang aku ni punya la hairan, kenapa mamat ni tak tanggal cap yang dia pakai?mujur cermin mata hitam dia dah campak awal masa nak turun kereta tadi. Kot tak ada yang nak kena sound memalam buta pakai cermin mata hitam. Kot jatuh kang sapa nak angkat?Tak kan aku kot?hilang lah keayuan beb. Sebagai menunjukkan gentlemannya, mamat tu pun menghantar la kami kembali ke rumah sewaan kami. Gentleman konon...tau bawak keluar,tau lah hantar balik kan...apa nak jadi kitorang kena jalan kaki balik rumah pulak?nak kena kasut lah tu...Maka selesailah temujanji butaku untuk malam tu dengan kemusykilan kenapa mamat tu tak mau tanggal cap dia.

Selang beberapa bulan kemudian, aku terserempak mamat ni di kedai makan.Masa tu aku dan teman serumah sedang menjamu selera. Selepas temujanji buta tu pun, kami tak pernah berjumpa. Jarang berhubung pun..entah la..aku tak ada mood..yang dia pun dah boring kot.Tambahan pulak aku dengar mamat ni ada menaruh hati kat teman sekerja aku yang lain. Malas ah...bajet hemsem lah tu. Dia pun menegur lah kami yang sedang enak menjamu selera ni. Lah...hampir tersedak aku.Patut lah asyik pakai cap kato eh kau..dia cuba menyembunyikan kesulahan kepalanya yang hampir terang rupanya. Rambutnya yang lebat bahagian belakang jer. Belah depan, terang!.Patutlah,fikirku...tapi aku tidaklah menolak diri beliau atas dasar itu, tapi aku tak boleh terima dia dah lama meminati teman sekerja aku tu dan terus mengejar wanita itu. Habis..tak kan aku nak tunggu kot?tak reti-reti nak blah? Yang anehnya lepas pertemuan malam tu, dia semakin kerap menghubungi aku...namun aku hanya membiarkan panggilan dan sms yang dihantar sepi tanpa jawapan kerana hatiku dah tertutup.Dan aku dapat membaca dia rajin menghubungi aku mungkin kerana cintanya dah ditolak kawan sekerja aku tu kot!ah, tak kuasa lah.

Sekian.Wasallam.

Tiada ulasan: